Perhentianku di Dadamu (mengenang Perhentian Bas Klang)

Ketibaanku di dadamu
selalu menggunungkan
keghairahan, dihela kesabaran
menyusur urat nadi
kota berahi ini.

Gumpalan harapan
antara kepul-kepul hitam
ngauman semangat
membelah deram enjin diesel
aku menjejak kota besar
dari dadamu yang uzur.

Seingatku, kau sudah tua
ketika usiaku masih mua
tapi kau tak pernah jua
berasa lelah menyua
salam, kala aku menguak
pertualangan ranumku.

Dalam kota yang sering
mengecaikan sejarah
untuk mencantum kisah baru
pengalaman sering menjadi
perhentian yang bisa
ditukar ganti
dan kau yang terlalu tua
adalah kepingan kaca daripada
pengalaman sebuah perhentian
yang menjadi sejarah.

Sayang sekali, aku hanya menyimpan
kepingan sejarah dadamu yang tua
untuk kutelek wajah kotaku
barangkali pada masa uzurku.

Perhentian Bas Klang, Kuala Lumpur