Dang Wangi Jadi Saksi


Dang Wangi Jadi Saksi
(Pada teman-teman yang hadir menyatu suara dengan Interlok, lisan kreatif-sejarah oleh Sasterawan Negara, Datuk Abdullah Hussin yang dibakar secara tragis)

Teman-teman
biar Dang Wangi
jadi saksi
bersetiakan Tuah
berjiwakan Jebat.

Akan kita
amukkan kota
dengan keris hujah
dan hulubalang kata.

Kerana kejahilan
sudah beraja di mata
bersultan di hati.

Teman-teman
Tuah tak lagi melulu
Jebat tak pernah mati.

Tak kita ulangi
episod luka
kerana sudah
kita bebatkan duka
dengan jiwa laksamana
dan akal budiman.

Teman-teman
biar Dang Wangi
jadi saksi
keris hujah
tak lagi bersarung
kalimah pertama
sudah kita ukir.

Dang Wangi, 10 Januari 2010

3 kritik:

Hasmora berkata...

kata-kata ini
cukup bisa
bisa membuat
siapa saja
membisu..

Tanpa Nama berkata...

Semoga bait puisi ini kekal wangi menawan deria bau insan berakal
untuk bijak mengatur langkah

Nazmi Yaakub berkata...

hasmora,
moga2 bisa itu juga ada pd semua pejuang.

tanpa nama
semoga.