Masih Anehkah Malam di Kuala Dipang?

Aneh sekali malam itu
tanpa hujan, kami tergenang
tanpa badai, kami terbanting
tanpa guruh, tragedi bergemuruh.

Aneh sekali detik itu
riang kami terpingkal-pingkal
lihat, itu rakan kami
meliuk-liukkan jejambat ini
nanti, kami mahu turuti
biar tawa terayun-ayun
dalam pekat malam
ilai kami bintangnya
bayu malam olang-aling
kami pun ikut teralun-alun.

Betapa aneh saat itu
riang kami berkecai tiba-tiba
Tuhan, itu rakan kami
terbanting ke kali
Tuhan, kami kenal dia
sirna dari mata kami
itu, itu tangan siapa
menggapai-gapai nafas
lihat, lihat kepala rakan kami
tenggelam timbul
dalam arus pekat malam
tolong, tolong, tolong!

Sungguh, betapa aneh kala itu
tangisan jadi badai
jeritan adalah guruh
keliru jadi jejambat
yang terolang-aling
lalu terpongkah
membanting kami
ke sungai musibah
Tuhan, bingung adalah malam
yang menggenggam kami
dengan jejari sengsara.

Aneh sekali malam itu
tolong, jernihkan kami kembali
dengan fajar jawapan
biar jejambat musibah
dicantum kembali
dengan temali hukuman.

Dungun-Kubang Kerian, Disember 2009

2 kritik:

abuyon berkata...

salam,

Hak Tuhan belaka

Ke guane :)

Nazmi Yaakub berkata...

abuyon, mmg hak Tuhan. tapi hak manusia ada bahagian juga